Thursday, December 1, 2011

DIAM ADALAH SEBAIK2NYA



Kadang-kadang kita hanya perlu DIAM dalam memberi komen..
Kadang-kadang kita hanya perlu DIAM dalam menegur..
Kadang-kadang kita hanya perlu DIAM dalam memberi nasihat..
Kadang-kadang kita hanya perlu DIAM dalam memprotes..
Kadang-kadang kita hanya perlu DIAM dalam persetujuan..

tapi..

Biarlah DIAM kita mereka faham ertinya..
Biarlah DIAM kita mereka terkesan maknanya..
Biarlah DIAM kita mereka maklum maksudnya..
Biarlah DIAM kita mereka terima tujuannya..

kerana..

DIAM kita mungkin disalah tafsir
DIAM kita mungkin mengundang syak wasangka
DIAM kita mungkin disilap terjemah..
DIAM kita mungkin tidak membawa apa-apa maksud..

maka..

jika kita merasakan DIAM itu terbaik..
seharusnya kita DIAM..
namun seandainya DIAM kita bukanlah sesuatu yang bijak..
berkatalah sehingga mereka DIAM

Ingatlah gara-gara lidah,seseorang terjebak masuk ke neraka.Menjadi hamba yang paling rugi,sebab pahala orang yang berdosa kerana kerosakan lidah akan dihadiahkan kepada orang yang dizalimi.Gara-gara lidah yang jahat kita boleh menjadi hamba yang muflis.

Rasulullah SAW bersabda:
" Orang yang muflis di kalangan umatku ialah orang yang pada hari kiamat nanti datang membawa pahala solat, zakat dan puasa,namun di samping itu ia membawa dosa mencela, memaki,menuduh zina,memakan harta dengan cara yang tidak benar,menumpahkan darah dan memukul orang lain."(HR.Muslim)

Rasulullah SAW memberi amaran,bahawa bahaya lidah adalah salah satu perkara yang paling beliau khuatirkan.Sebabnya, semua amal akan berguguran jika lidah kita jahat.Suatu kali salah seorang sahabat Sufyan al-Thaqafi bertanya kepada Rasulullah SAW: 
" Wahai Rasulullah,katakan kepadaku tentang satu perkara yang aku akan berpegang dengannya!" 
Beliau menjawab: 
" Katakanlah,` Tuhanku adalah Allah,lalu istiqomahlah". 
Aku berkata:
" Wahai Rasulullah,apakah yang paling anda khuatirkan atasku? ". 
Beliau memegang lidah beliau sendiri,lalu bersabda: " Ini . " (HR Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Antara kejahatan lidah adalah lidah yang banyak bicara dengan kebatilan.Jenayah lidah memang boleh setajam pedang.Jika kita tidak berhati-hati menggunakannya,maka ketajamannya boleh menumpahkan darah,sebagaimana pedang menusuk tubuh manusia.Boleh juga lidah itu menjadikan 'api' yang membakar semakin besar.

Imam Abu 'Ali Ad-Daqqaq pernah mengatakan:
" Orang yang berbicara dengan kebatilan adalah syaitan yang berbicara,sedangkan orang yang diam dari kebenaran adalah syaitan yang bisu."

Manusia tidak akan dapat mengalahkan syaitan kecuali dengan diam.Jalan yang terbaik ialah diam kalau kita tidak dapat bercakap ke arah perkara2 yang baik.Bicara yang baik adalah lambang hati yang baik & bersih yang bergantung kepada kekuatan iman pada diri manusia.

Banyak diam tidak semestinya bodoh.Banyak cakap tidak semestinya cerdik.Kerana kecerdikan itu buah fikiran.Orang cerdik yang pendiam itu lebih baik daripada orang bodoh yang banyak bercakap.

"Sesungguhnya orang yang paling aku benci dan paling jauh dariku di akhirat nanti adalah orang yang paling buruk akhlaknya,orang yang banyak bicara,orang yang bercakap dengan mulut yang dibuat-buat (mereka-reka cerita) dan orang yang sombong ."(Jami 'al-Shaghir).

Firman Allah SWT : "Janganlah kamu bersikap terhadap sesuatu yang kamu tidak ketahui." (QS al-Isra ': 36).
Barang siapa yang beriman kepada Allah & hari akhirat maka hendaklah dia berkata yang baik @ diam(HR Bukhari & Muslim)
Barang siapa diam maka dia terlepas dari bahaya(HR At- Tarmizi)

"Ya ALLAH, kuserahkan seluruh hidup dan matiku untuk-MU. Jiwa dan ragaku untuk-MU. Kukembalikan seluruh harta dan keluarga kepada-MU. Aku ikhlas atas semua kehendak-MU padaku. Apapun kejadian dan musibah yang menimpa diriku, aku ikhlas ya ALLAH, aku redha. Yang penting jangan Engkau berpaling dariku”.

AAMIIN.....WAALLAHUALAM .

No comments:

Post a Comment